Pajak warisan mengancam dinasti bisnis keluarga di Korea Selatan

Ditjen Pajak meragukan kepatuhan wajib pajak
January 16, 2020
Reformasi Birokrasi dan Omnibus Law Dinilai Akan Dorong Percepatan Investasi
January 16, 2020

SEOUL. Dinasti bisnis terkemuka Korea Selatan membangun kekayaan dan kekuasaan pada saat mereka mendorong negara itu dari kehancuran pascaperang antar negara-negara dengan perekonomian terbesar dunia.

Melansir Financial Times, saat ini banyak dinasti bisnis yang harus menjual ‘perak’ milik keluarga setelah tingkat kesehatan sekelompok taipan tua semakin melemah di negara dengan pajak warisan yang merupakan salah satu yang tertinggi di dunia.

“Dibandingkan dengan 20 tahun yang lalu ketika orang tua saya mendirikan perusahaan, nilai saham kami telah naik begitu tinggi sehingga tidak ada cara agar bisa membayar pajak warisan yang besar tanpa membengkokkan aturan. Bahkan, saya mungkin harus menjual perusahaan untuk membayar pajak,” ujar chief executive setengah baya dari satu kelompok industri. 

Mengutip data dari kelompok riset CEO Score, pewaris 25 perusahaan teratas di negara itu menghadapi tagihan pajak gabungan mencapai US$ 21 miliar.

Koo Kwang-mo, wanita 41 tahun yang mewarisi kepemimpinan produsen elektronik LG Group pada 2018, telah dikenai pajak terbesar sejauh ini. Pimpinan termuda di antara kelompok-kelompok terbesar, yang dikenal sebagai chaebol, Koo dan saudara-saudaranya membayar pajak senilai 921,5 miliar won selama lima tahun.

Hampir setiap perusahaan besar Korea Selatan pada beberapa titik dituduh melakukan korupsi dan upaya ilegal untuk menjaga kontrol di dalam keluarga pendiri. Para ahli khawatir, keluarga akan menggunakan kesepakatan intragroup yang kompleks antara perusahaan induk dan afiliasinya untuk memperlunak pukulan dengan mentransfer kekayaan dan kontrol ke generasi berikutnya.

Menurut badan pengawas persaingan usaha Korea Selatan, kesepakatan seperti itu di 10 chaebol terbesar mencapai 151 triliun won pada tahun 2018, hampir 15% dari transaksi perusahaan.

“Transisi kekuasaan sedang berlangsung di kelompok chaebol besar,” kata Park Ju-geun, kepala CEO Score. “Dan prosesnya, bersama dengan pajak warisan yang tinggi, telah menyebabkan semua jenis masalah tata kelola karena mereka kesulitan menemukan cara lain untuk mentransfer saham pemilik.”

Para kritikus Chaebol kerap melacak Samsung, kelompok terbesar di negara itu, untuk mencari bukti dari upaya akrobat perusahaan agar terhindar dari pajak.

Pimpinan Samsung Lee Kun-hee yang kini berusia 78 tahun, orang terkaya di Korsel dengan kepemilikan saham senilai 16,3 triliun won dari 61 unit anak usaha, telah mengalami kelumpuhan sejak serangan jantung 2014. Tiga anaknya, termasuk Lee Jae-yong yang berusia 51 tahun, harus menghadapi tagihan pajak senilai 9,8 triliun won (US$ 8,4 miliar).

Seorang juru bicara yang mewakili keluarga Lee mengatakan keluarga pendiri telah menyatakan bahwa semua pajak yang berkaitan dengan warisan akan dibayar secara transparan sebagaimana diharuskan oleh hukum.

“Keluarga menolak berkomentar tentang sistem pajak. [Lee Kun-hee] saat ini masih dalam kondisi stabil dan orang tidak dapat memprediksi pembayaran pajak di masa depan atau mendiskusikan skenario yang berkaitan dengan masalah ini,” kata juru bicara itu, menolak untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut seperti yang dikutip Financial Times.

Tetapi seorang pejabat di Seoul, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Financial Times bahwa hampir tidak mungkin bagi regulator untuk memantau cara-cara kelompok-kelompok luas menghindari pajak warisan. “Kami hanya harus mengandalkan standar moral mereka untuk mematuhi aturan,” kata orang itu.

Sumber lain mengatakan, hal itu menjadi lebih sulit bagi kelompok chaebol untuk menghindari pajak yang diberikan pengawasan publik yang lebih dekat dari keuangan keluarga kaya dan tindakan keras pemerintah pada kesepakatan intragroup yang tidak adil.

“Keluarga sekarang menghadapi reaksi publik yang lebih besar jika mereka mencoba menurunkan pajak dengan trik meragukan yang sama di masa lalu,” kata Chung Sun-seop, kepala perusahaan riset Chaebul.com. “Generasi saat ini dari keluarga pendiri mungkin adalah generasi terakhir yang menjaga kontrol manajemen.”

Kepala eksekutif sebuah kelompok industri di Korsel mengatakan bahwa pajak yang dikenakan atas kepemilikan keluarga sudah mulai dirasakan.

“Saya telah melihat banyak kenalan saya menjual perusahaan mereka dan pergi ke luar negeri karena beban pajak yang besar,” katanya.

Namun, dalam kasus Samsung, sementara keluarga Lee diperkirakan akan mempertimbangkan untuk melepas bisnis non-inti termasuk sekuritas dan afiliasi asuransinya serta kepemilikan properti untuk membayar pajak. Samsung akan berupaya untuk mempertahankan kendali divisi yang paling penting, Samsung Electronics, menurut seseorang yang akrab dengan perusahaan.

Para kritikus Chaebol mengecilkan beban pajak warisan, dengan mengatakan para penerima manfaat dapat membayar dengan menjual saham di unit-unit non-inti perusahaan dan afiliasinya, meningkatkan dividen dan menggadaikan kepemilikan saham mereka. Mereka mencatat pajak dapat dibayar selama lima tahun, dengan kemungkinan perpanjangan dua tahun lebih lanjut.

Di antara kelompok tajir Korsel, ada juga tanda-tanda dimulainya sikap baru.

“Negara kita tidak memiliki jaring pengaman sosial karena perkembangannya yang cepat. . . Jadi saya tidak menentang pajak warisan yang tinggi,” kata pendiri perusahaan biotek yang terdaftar. “Kita semua telah mendapat manfaat dari infrastruktur sosial tidak peduli seberapa kompeten kita. Kita harus menyumbangkan sebagian dari kekayaan kita kembali ke masyarakat. ”

Dan terlepas dari keinginan beberapa keluarga chaebol yang membenci pemerintah, sentimen publik tetap kuat.

“Berapa pun jumlah pajaknya, mereka memiliki lebih dari cukup untuk dibelanjakan selama sisa hidup mereka,” kata JS Ahn, seorang pengantar susu di Kwangju di pinggiran Seoul kepada Financial Times. “Sementara saya tidak bisa menghasilkan triliunan won seumur hidup saya, tidak peduli berapa banyak susu yang saya jual.”

Sumber: kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only