Luhut Panjaitan: Draf Perpres mobil listrik sudah tahap akhir

Kemenkeu Ubah Skema PPnBM Kendaraan Bermotor Berdasarkan Emisi
March 6, 2019
IHSG Masih Dibayangi Pelemahan
March 6, 2019

JAKARTA. Draf Peraturan Presiden (Perpres) tentang mobil listrik sudah mencapai tahap akhir. Sehingga beleid baru ini ditargetkan akan selesai akhir bulan ini untuk segera diimplementasikan.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Perpres tersebut saat ini tinggal menunggu ditandatangani. “Tadi sudah diserahin ke saya, jadi kita tinggal sepakat di atas saja,” kata Luhut di kantornya, Selasa (5/3).

Luhut mengatakan, ia segera menandatangani Perpres listrik tersebut pada Rabu (6/3) besok dan kemudian segera dikirim ke Sekretariat Negara (Setneg) untuk ditandatangani presiden.

“Mungkin tidak akan ada ratas lagi jadi langsung ke Setneg mungkin. Karena sudah diperiksa semoga tidak ada yang masalah lagi,” tambah Luhut.

Adapun menurutnya, Perpres ini disusun oleh antar kementerian, seperti dari Setneg, Kementerian Perindustrian, dan Kementerian ESDM.
Luhut juga bilang, di dalam Perpres itu juga tercantum insentif-insentif yang diberikan pemerintah terkait mobil listrik.

“Iya bakal ada (insentif) nanti ada teknisnya banyak,” katanya.

Sebelumnya, Menteri Perindustrian mengatakan, insentif itu bisa diberikan kepada konsumen dengan membebaskan Bea Masuk (BM) kendaraan listrik hingga 0% agar harga mobil listrik lebih kompetitif dengan mobil konvensional dan permintaan pasar tercipta di masyarakat.

Kemudian, insentif dalam hal Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) juga bisa diturunkan menjadi 50% dari mobil biasa. Dengan selesainya draft final Perpres tersebut ia menargetkan beleid ini bisa disahkan di akhir bulan ini.

Sumber : Kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only