Perang Dagang, China dan AS Lanjutkan Negosiasi di Beijing

KCN Sukses Tekan Dwelling Time di Pelabuhan
May 13, 2019
Menunggu pembalasan China terhadap AS, rupiah berpeluang melemah
May 13, 2019

China dan Amerika Serikat (AS) sepakat untuk melanjutkan pembicaraan perdagangan di Beijing, meski perang dagang antara keduanya memanas akibat langkah AS menaikkan tarif.

Hal tersebut disampaikan Wakil Perdana Menteri Liu Hue meski Presiden AS Donald Trump telah memerintahkan untuk memulai proses kenaikan tarif semua impor produk China.

Dikutip dari Reuters, Liu menyuarakan optimisme untuk mencapai kesepakatan, tetapi mengaku ada masalah prinsip yang membuat China tak akan mundur.

AS meningkatkan ketegangan perang dagang dengan China pada Jumat (10/5) dengan menaikkan pajak barang-barang asal negara tersebut senilai US$200 miliar di tengah-tengah pembicaraan terakhir untuk menyelamatkan kesepakatan dagang.

Trump menaikkan tarif dengan mengatakan bahwa China melanggar kesepakatan, mengingkari komitmen yang dibuat selama berbulan-bulan negosiasi.

“Negosiasi belum macet,” kata Liu yang memimpin negosiasi dengan AS.

Ia menilai kemunduran kecil dalam negosiasi dagang adalah normal dan terhindarkan. Ia pun masih optimis negosiasi dapat mencapai kesepakatan.

China sangat menentang kenaikan tarif terbaru AS. Namun, ia menyampaikan kedua belah pihak telah mencapai pengertian dalam beberapa hal.

Dia menambahkan bahwa pembicaraan akan berlanjut di Beijing, tetapi tidak memberikan rincian.Namun, ia menggarisbawahi kurangnya kemajuan dalam pembicaraan, Trump memerintahkan kenaikan tarif lebih lanjut.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer mengatakan Trup juga berencana untuk menaikkan tarif pada produk China senilai US$300 miliar. Lighthizer mengatakan keputusan baru terkait kenaikan tarif belum dibuat.

AS sudah resmi menaikkan tarif impor dari 10 persen menjadi 25 persen pada produk China senilai US$200 miliar.

Kemajuan negosiasi

China mengaku terdapat tiga perbedaan dari negosiasi yang terakhir kali dilakukan dengan AS.

Pertama adalah masalah tarif. Menurut Liu, China percaya bahwa tarif adalah asal mula sengketa perdagangan, dan bahwa jika kedua belah pihak ingin mencapai kesepakatan, maka semua tarif harus dihilangkan.

Kedua, terkait pengadaan. Konsesus awal yang dicapai antara para pemimpin kedua negara di Argentina akhir tahun lalu, kedua belah pihak memiliki pandangan berbeda tentang volume.

Sedangkan ketiga adalah seberapa seimbang teks dari naskah perjanjian itu.

Sumber : CNN Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only