Penerimaan Pajak DKI Merosot, DPRD DKI Harap Sri Mulyani Bantu Anies

BPK: Potensi Pajak Belum Tergali
May 12, 2020
Kadin menilai anggaran pemulihan ekonomi nasional tak akan cukup, apa alasannya?
May 12, 2020

Wakil Ketua DPRD DKI Zita Anjani mengatakan penerimaan Provinsi DKI Jakarta mengalami penurunan selama merebaknya pandemi Covid-19. Hal ini perlu dicarikan jalan keluarnya.

“Penerimaan pajak DKI Jakarta turun semua. Perlu perhitungan yang tepat dalam menghadapi situasi pandemi ini. Kami ingin melihat ini di luar kacamata politik, agar kita tidak saling menyalahkan,” kata dia, kepada wartawan, Jumat (8/5).

Pemprov DKI, lanjut dia, perlu mencarikan solusi pendanaan. Pihaknya amat terbuka untuk diajak berdiskusi dan bekerja sama demi menemukan solusi terkait merosotnya penerimaan.

“Kami di DPRD masih ngantor terus tiap hari, siap selalu diajak diskusi. Kalau mau salah menyalahkan, artinya kita tidak sensitif sama situasi masyarakat. Yang jelas, perubahan APBD sedang intensif kami bahas,” tegas dia.

Dia pun menyinggung peran pemerintah pusat dalam penanganan pandemi Covid-19. Misalnya dari segi pendanaan. Jika melihat praktik di negara lain, dana untuk penanggulangan wabah bisa mencapai 20 persen dari PDB (Produk Domestik Bruto).

“Pemerintah pusat punya instrumen lebih banyak untuk datangkan uang, dibandingkan Pemprov. Mestinya, dana penyelesaian wabah ini bisa lebih dari 2,5 persen PDB, negara lain ada yang 10 persen-20 persen. Kami berharap ada penjelasannya,” ungkapnya.

Dia pun meminta Menteri Keuangan Sri Mulyani bersedia memberikan masukan konstruktif kepada Pemprov. Bendahara Negara itu diharapkan bisa membantu Anies mencarikan jalan keluar mengatasi penerimaan pajak yang merosot.

“Kami berharap ada saran yang konstruktif dari Bu SMI, yang bisa dilakukan Pak Anies, biar bisa kami dorong lewat DPRD,” ujar dia.

“Saya kira semua daerah juga tidak cukup itu uangnya, tapi yang disebut cuma DKI Jakarta. Kalau DKI dapat solusi, tentunya daerah lain juga dapat solusi dari pemerintah pusat,” tandasnya.

Sumber: Merdeka.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only