Neraca Dagang Kumulatif 2018 Defisit US$7,52 Miliar, Minyak Jadi Pemicu

Penerimaan Negara Diklaim Lampaui Target, Didominasi PPh Non-Migas
December 17, 2018
Neraca Perdagangan November Kembali Defisit, Ini Tanggapan Sri Mulyani
December 17, 2018

JAKARTA – Defisit neraca perdagangan pada November 2018 yang mencapai US$2,05 miliar makin membebani defisit keseluruhan sepanjang tahun 2018 ini yang mencapai US$7,52 miliar. 

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Kecuk Suhariyanto mengungkapkan defisit secara kumulatif Januari-November mencapai US$7,52 miliar dibebani oleh defisit pada neraca migas yang mencapai US$12,15 miliar. 

Dari neraca migas, defisit terbesar dialami oleh hasil minyak yang mencapai US$14,74 miliar. Sementara itu, gas masih mengalami surplus sebesar US$6,47 miliar. 

“Neraca nonmigas juga tercatat masih mengalami surplus sebesar US$4,63 miliar,” ungkap Kecuk, Senin (17/12).

Kendati surplus, surplus neraca nonmigas mengalami perlambatan dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yakni US$19,58 miliar. 

Adapun, pertumbuhan ekspor sepanjang periode Januari-November 2018 hanya sebesar 7,69% dan ekspor Indonesia masih didominasi oleh bahan bakar mineral US$22,60 miliar dan lemak dan minyak hewan/ nabati sebesar US$18,76 miliar.

Defisit neraca perdagangan pada November 2018 sendiri yang mencapai US$2,05 miliar tercatat sebagai defisit terbesar sejak era taper tantrum Juli 2013 sebesar US$2,31 miliar. 

Sumber: ekonomi.bisnis.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only