Menkeu Sri Mulyani: Ekonomi AS mendominasi pergerakan rupiah

BKF masih bahas sektor penerima perluasan tax holiday
October 11, 2018
Dewan Minta BPKAD Pelalawan Tegas Pada Perusahaan Pengemplang Pajak
October 11, 2018

NUSA DUA. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, ekonomi AS masih sangat mendominasi pergerakan nilai tukar rupiah. Mengutip Reuters pukul 5:35 WITA, rupiah di pasar spot tercatat sebesal Rp 15.244 per dollar AS.

“Hari ini kalau kita lihat, data di AS yang dipicu oleh yield 10 tahun bond AS yang meningkat luar biasa tajam sudah di atas 3,4%, ini unprecedented selama ini. Jadi, kami melihat dinamika ekonomi AS itu masih sangat mendominasi dan pergerakannya cepat sekali,” kata Sri Mulyani di Bali, Senin (8/10)

Kalau dulu, kata  Sri Mulyani, treshold atau batas psikologis imbal hasil obligasi AS tenor AS 10 tahun adalah 3%. “Sekarang sudah lewat 3%,” lanjutnya.

Ia mengatakan, dengan pesatnya ekonomi AS, maka kenaikan suku bunga global terutama AS itu pasti terjadi, dan mungkin akan lebih cepat.

“Memang kita harus berhati-hati dari sisi speed-nya, namun fleksibiliatas dari nilai tukar tidak bisa dihindarkan. Dia merupakan bagian dari respon lingkungan global yang masih terus berjalan,” ujarnya.

Menurut Sri Mulyani, pergerakan di pasar keuangan yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga AS adalah keseimbangan baru. Sebab, AS tadinya memiliki suku bunga nol dan saat ini sedang bergerak naik terus.

“Mereka akan satu kali lagi naikkan suku bunga tahun ini, ditambah tahun depan antara 2 kali-3 kali. Jadi, sudah bisa diprediksi. Di sisi lain, dari fiskalnya, APBN AS sendiri salah satu indikator sebagai indikasi apakah ekonomi AS akan overheating adalah suku bunga 10 tahun dari obligasi AS juga naik. Dua-duanya bergerak, yield bonds dan suku bunga The Fed,” kata dia.

Sumber: Kontan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only