Bergerak Stagnan, Rupiah Masih Acuhkan Data Ekonomi Domestik

Pengusaha Sarang Walet Malas Bayar Pajak, Ini Pemicunya
October 16, 2018
Proyeksi IHSG 2019: Pasar Cenderung Konsolidasi
October 16, 2018

Perdagangan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) yang stagnan belum merubah arah target perkiraan nilai tukar selanjutnya. Analis CSA Research Institute Reza Priyambada mengatakan, meski rilis dari Badan Pusat Statistik (BPS) terkait surplusnya neraca perdagangan belum membuat Rupiah menguat, namun diharapkan tekanan global dapat lebih berkurang.

“Diperkirakan Rupiah akan bergerak di kisaran 15.188-15.215,” ujarnya di Jakarta, Selasa (16/10).

Menurutnya, pergerakan Rupiah cenderung stagnan di pasar valas. Adanya rilis surplus perdagangan senilai USD 0,23 miliar, belum banyak memberikan sentimen positif pada Rupiah.

Di sisi lain, lanjutnya, adanya rilis penjualan ritel AS yang diperkirakan di bawah perkiraan diharapkan dapat mengurangi kenaikan USD sehingga membuat Rupiah berkesempatan untuk kembali menguat.

Selain itu, Reza juga menyampaikan, kerjasama bilateral swap Indonesia dan Jepang tampaknya ditanggapi dingin. Seperti diketahui, Bank Indonesia (BI) dan Bank Sentral Jepang (Bank of Japan), yang bertindak sebagai agen Kementerian Keuangan Jepang, telah menandatangani amandemen perjanjian kerja sama Bilateral Swap Arrangement (BSA) pada tanggal 14 Oktober 2018.

Sebagaimana perjanjian sebelumnya, nilai fasilitas swap masih sama, yaitu sampai dengan USD 22,76 miliar.

Tidak hanya itu, adanya berbagai kebijakan seperti kenaikan tarif PPh 22 dan perluasan mandatori biodiesel 20 persen belum begitu terlihat dampaknya sehingga Rupiah pun tidak bergeming.

Sumber: Jawapos.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only