China Potong Pajak hingga 1% PDB Tahun Depan

Ini strategi pemerintah genjot penerimaan pajak di tahun depan
October 23, 2018
China ingin Pangkas Pajak, Harga Batu Bara Lanjut Reli
October 23, 2018

Beijing – Pemotongan pajak China tahun depan bisa melebihi 1% dari produk domestik bruto (PDB), kata seorang penasihat bank sentral dalam pernyataan yang diterbitkan, Senin (22/10/2018). Saat ini, para pembuat kebijakan mungkin sedang mempertimbangkan pengurangan pajak tambahan.

Beijing telah menjanjikan kebijakan fiskal yang lebih proaktif untuk menopang ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Pertumbuhan ekonomi China menurun ke laju paling lambat sejak krisis keuangan global karena dampak kampanye untuk mengatasi risiko utang dan perang dagang dengan Amerika Serikat mulai terasa.

Pemotongan pajak tahun depan dan pengurangan biaya diperkirakan akan mencapai setara dengan, atau bahkan melampaui, 1% dari PDB, kata Ma Jun, penasihat kebijakan Bank Rakyat China (PBOC), kepada majalah keuangan Caixin, dikutip dari Reuters.

PDB China mencapai 82,7 triliun yuan (Rp 181.098 triliun) tahun lalu. Pemotongan pajak setara 1% dari PDB tahun depan akan menjadi setidaknya 827 miliar yuan.

Perkiraan Ma itu merupakan tambahan dari pemotongan pajak senilai lebih dari 1,3 triliun yuan yang diperkirakan oleh Beijing tahun ini. Menteri Keuangan Liu Kun mengatakan pada bulan September bahwa regulator sedang mempelajari pengurangan pajak dalam skala yang lebih besar.

Ma juga mengatakan dalam wawancara itu bahwa pemotongan tahun depan kemungkinan akan lebih besar daripada tingkat pengurangan pajak AS, meskipun ia tidak merinci berdasarkan apa pemotongan China akan melebihi pemotongan di Amerika Serikat (AS).

Pada bulan Desember 2017, Presiden AS Donald Trump menandatangani aturan pemotongan pajak senilai US$1,5 triliun. Aturan itu memotong tarif pajak perusahaan dan memberikan keringanan pajak sementara kepada warga Amerika kelas menengah.

Pada hari Sabtu (20/10/2018), Beijing menerbitkan rancangan aturan baru untuk pemotongan pajak sebagai bagian dari perbaikan besar-besaran undang-undang pajak penghasilan individu negara tersebut.

Proposal itu termasuk pengurangan pajak 1.000 yuan per bulan untuk pembayaran bunga pada hipotek rumah, dan 800 hingga 1.200 yuan per bulan untuk pembayaran sewa.

Rancangan itu juga mengusulkan pengurangan hingga 12.000 yuan per tahun untuk pendidikan anak-anak, dan hingga 60.000 yuan per tahun untuk biaya pengobatan di atas jumlah dasar.

“Dengan sentimen lemah di tengah memanasnya hubungan China-AS. Ketegangan perdagangan, perlambatan ekonomi dan pasar yang lemah, dorongan terhadap sentimen semacam ini, meskipun kecil, tetap positif,” kata ekonom di Goldman Sachs dalam sebuah catatan riset, Senin. Mereka menambahkan bahwa hal itu akan mengubah komposisi penggerak pertumbuhan secara moderat terhadap konsumsi.

Nomura menulis dalam sebuah catatan penelitian pada hari Senin bahwa pengurangan keseluruhan yang diumumkan pada hari Sabtu akan menaikkan pendapatan nasional sekali pakai sebesar 116 miliar yuan dan konsumsi nasional sebesar 81 miliar yuan. Ini dapat meningkatkan pertumbuhan konsumsi sebesar 0,22 poin persentase dan pertumbuhan PDB nominal sebesar 0,08 persentase poin tahun depan, kata Nomura.

Ma juga berusaha mengatasi kekhawatiran tentang keengganan bank untuk memberikan pinjaman kepada perusahaan swasta. Bank secara tradisional lebih suka meminjamkan kepada perusahaan milik negara.

Regulator akan meminta bank untuk tidak melakukan diskriminasi terhadap perusahaan swasta, dan pemerintah akan menggulirkan dana jaminan untuk mendukung perusahaan swasta, menurut Ma.

Sektor swasta negara menyumbang 60% PDB dan menawarkan 80% pekerjaan perkotaan.

Dia juga mengharapkan ketegangan perdagangan AS-China agak mereda dan bahwa Amerika Serikat tampaknya lebih bersedia untuk memulai kembali perundingan perdagangan dengan China.

Sumber: cnbcindonesia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only