Ekspor CPO sampai akhir tahun ini diprediksi capai 26 juta ton

Potensi Kehilangan Pajak Rp750 Triliun
November 12, 2018
Tangerang Selatan Raup Rp 200 Miliar dari Pajak Restoran dan Hotel
November 12, 2018

JAKARTA. Ekspor Crude Palm Oil (CPO) diprediksi naik 8% tahun 2018 ini mencapai 26 juta ton dibanding tahun lalu 23,9 juta ton. Menurut Ketua Umum Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI), Derom Bangun peningkatan ini karena permintaan dari beberapa negara juga naik.

“Permintaan naik di negara-negara seperti Tiongkok, Pakistan, Bangladesh terus meningkat sejak 2017,” kata Derom kepada Kontan.co.id, Minggu (11/11).

Namun demikian penurunan permintaan juga terjadi. Misalkan di India yang menerapkan bea masuk yang tinggi sehingga pasokan CPO mulai berkurang.

“Di India permintaan turun karena ada kenaikan tarif bea masuk, mungkin ekspor ke India tidak bertambah atau menurun sedikit. Kalau menurun sekitar 3% lah menurunnya,” ujarnya.

Penggunaan minyak sawit dalam negeri saat ini juga sedang bergejolak. Bahkan penggunaan untuk industri berkisar 3,3 juta ton hingga 4 juta ton tahun ini.

” Pemakaian dalam negeri untuk industri minyak goreng, oil kimia, dan biodiesel. Itulah yang menyerap sebagian CPO itu,” ungkapnya.

Data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) menyebut bahwa ekspor minyak sawit Indonesia sepanjang tahun 2017 tercatat sebesar 31,05 juta ton, dengan nilai ekspor mencapai US$ 22,97 miliar.

Sumber: Kontan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only