Ekonomi melambat, China disarankan pangkas pajak penghasilan

BI Janji Aturan Rekening Khusus Devisa Hasil Ekspor Bulan Ini
November 19, 2018
Investasi Bisa Tak Perlu Bayar PPh, Ini Skema Tax Holiday yang Baru
November 19, 2018

BEIJING. Mantan Menteri Keuangan China Lou Jiwei mengatakan bahwa pemerintah China harus memangkas pajak penghasilan perusahaan maupun perorangan demi mendukung pertumbuhan ekonomi China yang melambat di tengah konflik perdagangan dengan Amerika Serikat (AS).

Dilansir dari Reuters, Minggu (18/11), maka untuk menghadapi pertumbuhan ekonomi China yang terendah sejak krisis keuangan global, menurutnya, pemerintah China harus memprioritaskan proyek pembangunan jalan dan kereta cepat, kemudian mendorong penyaluran pinjaman di perbankan serta memangkas nilai pajak.

“Ada ruang untuk memangkas panjang penghasilan, baik dari pajak perusahaan maupun perorangan,” kata Lou yang kin menjabat sebagai Ketua Dewan Nasional untuk Dana Jaminan Sosial (NCSSF).

Seperti diketahui, Oktober lalu, China menaikkan ambang batas pengumpulan pajak perorangan hingga 5.000 yuan atau US$ 720 per bulan dari nilai sebelumnya sebesar 3.500 yuan. Harapannya, peningkatan batas tersebut bisa meningkatkan daya beli masyarakat.

Pemerintah juga telah memangkas pajak pertambahan nilai dan biaya yang dikenakan perusahaan, tetapi belum menurunkan tingkat pajak penghasilan perusahaan yang kini masih sebesar 25%.

China seharusnya tidak meluncurkan program investasi infrastruktur berskala besar karena langkah tersebut dinilai dapat memperburuk rasio utang negara.

Apalagi, kata dia, pemerintah China sudah terbebani utang negara yang besar. Negara seharusnya menggunakan kebijakan fiskal untuk membantu menekan risiko utang di lembaga keuangan.

 

Sumber : kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only