Sri Mulyani Singgung Kekompakan Negara-negara G20

Sandiaga Janji Bebaskan Pajak UMKM Digital Dua Tahun Pertama
December 3, 2018
Bayangkan Kertas Saja Sudah Bikin Pusing
December 3, 2018

Menteri Keuangan Sri Mulyani merasakan hal yang berbeda saat hadir di KTT G20, Buenos Aires, Argentina pada 29 November – 1 Desember 2018.

Dalam akun Intagram pribadinya Minggu (2/12/2018), perempuan yang kerap disapa Ani menuliskan kondisi terkini negara-negara G20 yang nampak di dalam KTT G20 di Buenos Aires.

“Pada tahun 2008, semua pemimpin negara G20 kompak sepakat menyelamatkan ekonomi dunia dengan kebijakan ekonomi satu arah dan saling mendukung…” tulis mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu.

“Sepuluh tahun berlalu, pertemuan G20 di Buenos Aires, Argentina berada dalam suasana yang berbeda. Kekompakan, kebersamaan dan kesepakatan bersama sepuluh tahun yang lalu seperti menguap,” sambungnya.

Sri Mulyani menyebut dirinya ingat betul Menteri Keuangan Amerika Serikat meneleponnya saat ia menjadi Menteri Keuangan di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2008 silam. Saat itu Menteri Keuangan AS juga menelepon seluruh menteri keuangan negara G20.

Tujuannya untuk membentuk forum G20 Leaders, tingkat pimpinan negara di tengah situasi kepanikan global. Seluruh negara panik akibat krisis ekonomi Amerika Serikat dengan bangkrutnya Lehman Brothers dan perusahaan asuransi dunia AIG.

Tujuan itu pun terwujud. Saat itu para pemimpin dunia bersepakat untuk bersama-sama menyelamatkan ekonomi dunia dari krisis yang terjadi.

Namun 10 tahun berselang, Sri Mulyani melihatnya hal itu tak nampak pada pertemuan serupa di Buenos Aires.

Ia mengatakan, kebijakan ekonomi antara negara semakin tidak sinkron dan tidak searah. Ketegangan justru terjadi akibat kebijakan konfrontasi perdagangan.

Di sisi lain arus modal keluar dan gejolak nilai tukar di negara emerging akibat normalisasi kebijakan moneter dan kenaikan suku bunga the Fed yang tidak disukai oleh Presiden Trump.

“Harga komoditas terutama minyak bumi yang naik turun seperti roller coaster, dan persaingan kebijakan pajak yang berlomba saling menurunkan (race to the bottom),” kata dia.

Meski ada kemajuan dari sisi reformasi regulasi sektor keuangan dan perbankan, serta kerja sama perpajakan, ia menyebut banyak tantangan belum terjawab dan resiko besar masih melingkupi dan membayangi perekonomian dunia.

Di antaranya yakni era perang dagang yang melahirkan keinginan G20 untuk melakukan reformasi multilateral Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Oleh karena itu kata Sri Mulyani, Indonesia harus menyiapkan materi dan posisi yang jelas dan negosiator yang unggul dalam menghadapi era perang dagang bilateral dan melemahnya mekanisme solusi multilateral yang makin kompleks.

Sumber : tribunnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only