Pajak Minta Dikaji Ulang, Kode Yamaha Ingin Bermain Motor 300 cc?

Pajak Bandara Kualanamu Naik, Domestik jadi Rp 100.000 Internasional Rp 230.000
December 4, 2018
Menkeu Prediksi Ketidakpastian Global Mereda, namun Ekonomi Melambat
December 4, 2018

Pajak untuk motor di atas 250 cc memang menjadi pro kontra saat ini.

Bagaimana tidak, di Indonesia harga motor yang kapasitas mesinnya di atas 250 cc harganya bisa melonjak tinggi.

Ada kebijakan pajak barang mewah untuk motor berkapasitas besar.

Sebagai gambaran, PPnBM untuk motor di atas 250 hingga 500 cc sejak tiga tahun lalu adalah 60 persen.

Efeknya harga motor bisa meningkat 40 persen, jauh lebih tinggi dari harga motor bermesin 250 cc.

Kebijakan itu pun menimbulkan pro-kontra di industri otomotif Tanah Air, salah satunya dari PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM).

Dyonisius Beti, Vice Executive President dan COO YIMM meminta pemerintah untuk kembali meninjau peraturan motor di atas 250 cc yang dikenakan pajak barang mewah (PPnBM).

“Kami ingin sampaikan ke pihak pemerintah, dan mereka juga sudah mulai melihat kembali,” ujar Dyon saat berada di pabrik global YIMM, Pulo Gadung, Jakarta Timur, Senin (3/12/2018).

“Kalau ingin produksi ‘made in Indonesia’, kenapa kita dikenakan pajak 40 persen? Akibatnya kan misal harga motor yang semula Rp 50 jutaan itu bisa melompat jadi hampir Rp 90 juta,” lanjutnya.

Dyon menambahkan, kebijakan itu dirasa cukup membebani masyarakat dan juga produsen di dalam negeri.

Sumber : tribunnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only