Menggertak Hot Money

Yang Tercecer dari Cukai Rokok di 2019
January 15, 2019
Dulang Data & Penerimaan Transaksi E-Commerce
January 15, 2019

Urusan mengatur aliran dana asing di portofolio keuangan memang bikin mumet otoritas, baik otoritas fiskal maupun moneter. Pergerakan dana panas aliat hot money ini tak ubuhnya jelangkung, yang datang tak diundang dan pulang tak diusir.

Saat satu negara tengah menghadapi tren positif atau sentimen ekonomi cerah, duit asing akan berbondong-bondong datang. Ada yang beli saham, surat utang negara, juga instrumen pengendalian moneter. Tapi, saat ada negara lain yang trennya sedikit lebih baik, mereka buru-buru mengalihkan duit ke instrumen-instrumen investasidi negara yang sedang naik daun tersebut.

Celakanya, negara-negara tempat mampir duit asing ini tak punya aturan ketat untuk membatasi ruang gerak mereka. termasuk negara seperti Indonesia. Indonesia terlanjur mengaut sistem devisa bebas, sehingga berapapun duit asing yang masuk dan keluar, diperbolehkan.

Tak heran, jika pasar keuangan Indonesia siangat rentan dengan pergerakan duit panas ini. Apalagi,duit asing ini mendominasi sebagian besar portofolio investasi keuangan, baikdi saham maupun surat urang. Akibatnya bila duit asing masuk ke bursa saham, Indeks Harga Saham Gabungan akan melonjak, dan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat bisa terbang.

Berdasarkan catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tumpukan duit asing di portofolio investasi Indonesia mencapai Rp 1.802 triliun. Terbesar diantaranya tertanam di saham danobligasi negara.

Wacana untuk mengekang pergerakan dana panas inilah yang mengemuka dalam beberapa hari terakhir. Pemerintah mengkaji penggunaan instrumen fiskal yakni pengenaan pajak bagi duit panas agar tak mudah kabur dari Indonesia.

Istilahnya, penerapn tobin tax atau pajak transaksi keuangan alias financial transaction tax (FTT). Tujuan kebijakan yang di inisiasi oleh ekonom Amerika Serikat James Tobin pada 1972 itu tak lain untuk mengendalikan gejolak terutama nilai tukar mata uang valuta asing.

Negara-negara lain pernah menerapkan aturan ini dengan kisaran pajak 0,1% – 1%. Indonesia pada zaman Menkeu Fuad Bawazier juga pernah melakukannya dengan tarif pajak pembelian valas sebesar 5%.

Tapi, apa pemerintah sudah mengantisipasi kalau duit ribuan triliun itu bakal kabur sekejap lantaran takut dikenakan pajak ? Lalu muncullah pemikiran reverse tobin tax, yakni memberikan insentif pajak bagi duit panas yang betah. Lah, nanti pemilik duit panas yang untung.

Sumber : Harian Kontan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only