Corona bikin aktivitas pabrik di Asia lesu, PMI sentuh level terendah sejak krisis

Kemenperin pacu produktifitas industri pengolahan daging
May 5, 2020
Bea Cukai beri pengaturan proses administrasi dan pemanfaatan SKA selama covid-19
May 5, 2020

SYNDEY. Survei bisnis menunjukkan, aktivitas pabrik Asia porak poranda pada April dan prospek meredup lebih lanjut seiring pembatasan pemerintah untuk menahan wabah virus corona yang membuat produksi global terhenti dan permintaan terpangkas.

Mengutip Reuters, Senin (4/5), serangkana indeks purchasing managers (PMI) dari IHS Markit jatuh terkontraksi lebih dalam sejak Mare, dengan beberapa melorot ke posisi terendah sepanjang masa dan yang lainnya menyentuh level terakhir yang terlihat selama krisis keuangan global 2008-2009.

PMI untuk Korea Selatan, tergelincir ke 41,6 pada April, angka terendah sejak Januari 2009. PMI Jepang yang dirilis minggu lalu juga jatuh ke level terendah 11-tahun.

“Kabar buruknya adalah bahwa pukulan ke industri di banyak tempat tidak mungkin melewati yang terburuk,” ujar Alex Holmes, Ekonom Asia di Capital Economics, dalam sebuah catatan yang dikutip Reuters.

“Permintaan global merosot dan kami pikir itu belum mencapai titik terendah. Data yang masuk terbaru untuk AS dan Eropa Barat menunjukkan penurunan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan sementara ekonomi China telah mulai pulih, permintaan di sana masih sangat lemah. “

Pekan lalu, PMI resmi China menunjukkan aktivitas pabrik masih tumbuh di bulan April, meskipun lebih lambat dari bulan Maret, sementara PMI sektor swasta Caixin menunjukkan kontraksi, meskipun pada laju yang jauh lebih lambat daripada bagian lainnya. Secara signifikan, eksportir di kedua survei tersentak oleh pesanan yang turun tajam.

Sementara China tampaknya berada di depan yang mulai bangkit dari kelumpuhan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, setiap pemulihan diharapkan bertahap dan tidak mungkin untuk memicu kebangkitan segera dalam permintaan global.

PMI untuk Taiwan turun menjadi 42,2, terendah sejak 2009 dan turun dari ekspansi 50,4 pada Maret.

Penurunan PMI Korea Selatan dan Taiwan menunjukkan kontraksi yang tidak separah negara-negara lain di kawasan ini, dengan indikator di Malaysia, Indonesia dan Vietnam semuanya melaporkan anjlok ke rekor terendah.

Holmes Capital Economics mengatakan, Korea Selatan dan Taiwan bertahan lebih baik daripada rekan-rekan mereka di Asia Tenggara, sebagian besar berkat kebijakan pemerintah yang efektif untuk mengendalikan virus, namun kondisinya semakin memburuk.

Data resmi yang dirilis pekan lalu menunjukkan virus corona membuat ekspor Korea Selatan merosot pada bulan April dengan laju paling tajam sejak krisis keuangan global.

Raksasa teknologi Korea Selatan Samsung Electronics Co Ltd pekan lalu mengatakan pihaknya memperkirakan laba menurun pada kuartal saat ini karena penurunan penjualan.

Dikatakan bahwa sementara work from home dan pertumbuhan pembelajaran online akan mendukung permintaan untuk chip memori, prospek untuk smartphone dan TV suram karena konsumen menunda pengeluaran diskresioner.

Kemerosotan produksi menjadi perhatian khusus bagi para pembuat kebijakan, yang khawatir tentang dampak destabilisasi sosial dari pengangguran besar-besaran ketika perusahaan-perusahaan di sektor pabrik dan sektor jasa memangkas jumlah pegawai.

Sebuah survei sektor swasta di Australia pada hari Senin menunjukkan iklan pekerjaan merosot rekor 53,1% pada April, penurunan yang hampir lima kali lebih besar dari rekor sebelumnya 11,3% pada Januari 2009.

Sumber: kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only