PPnBM 100 Persen Diperpanjang, Simak Emiten Ini

DJP Mulai Terjunkan Pegawai ke Lapangan, Ini 2 Sasaran Prioritasnya
September 23, 2021
Korporasi Terancam Denda Pidana Pajak
September 23, 2021

Bisnis.com, JAKARTA — Sejumlah emiten komponen otomotif dinilai cukup potensial seiring dengan berlanjutnya diskon PPnBM 100 persen hingga akhir tahun ini.

Analis pasar modal sekaligus ekonom dari LBP Institute Lucky Bayu Purnomo menyebutkan beberapa emiten tersebut adalah PT Astra Otoparts Tbk. (AUTO), PT Gajah Tunggal Tbk. (GJTL), dan PT Multistrada Arah Sarana Tbk. (MASA). Kinerja emiten tersebut tergolong potensial untuk terapresiasi lantaran sangat terkait dengan penjualan mobil produksi dalam negeri.

“Emiten otomotif apa yang perlu dipertimbangkan, kita bisa mulai dari emiten yang berhubungan dengan suku cadang seperti AUTO, GJTL, dan MASA. Itu harus diwaspadai dulu [kenaikannya],” sebutnya kepada Bisnis, Minggu (20/9/2021).

Berdasarkan data RTI (20/9), AUTO tercatat kontraksi -9,87 persen secara year to date (ytd) ke 1.005, GJTL terapresiasi 9,92 persen secara ytd ke 720, sedangkan MASA terapresiasi 204,52 persen secara ytd ke 3.030.

Lucky menjelaskan kondisi ekonomi saat ini sudah berada dalam masa pertumbuhan. Hal ini akan membuat akselerasi penjualan mobil menjadi lebih baik.

“Terlebih, penerapan insentif pertama dilakukan pada masa ekonomi kontraksi dan mampu membuat penjualan yang baik. Apalagi saat ini yang ekonomi sudah keluar dari zona kontraksi,” sebutnya.

Dia menuturkan sentimen yang perlu diwaspadai hanya banyaknya aset keuangan dan properti yang sedang murah.

“Hal ini dapat menjadi penghambat masyarakat membeli mobil yang sifatnya masih kebutuhan sekunder,” sebutnya.

Adapun, pemerintah kembali memperpanjang diskon pajak atau Pajak Penjualan Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) 100 persen untuk kendaraan bermotor sampai akhir tahun 2021.

Dalam keterangan tertulis, Kementerian Keuangan menyebutkan bahwa perpanjangan kedua insentif tersebut dilakukan untuk menstimulasi konsumsi masyarakat kelas menengah seiring dengan perkembangan positif penanganan pandemi Covid-19 sehingga diharapkan terus dimanfaatkan.

Sumber: bisnis.com, Selasa 21 September 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only