Jokowi naikkan tunjangan pegawai BPS sampai Rp 33,24 juta

RAPBD Sarolangun 2019 Diusulkan Rp1,3 Triliun
November 7, 2018
Faisal Basri Sebut RI Tak Mungkin Setop Impor
November 7, 2018

JAKARTA. Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah meneken peraturan tentang perubahan tunjangan kinerja pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik (BPS).

Beleid itu berupa Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 99 Tahun 2018 yang merupakan perubahan dari Perpres No 122 Tahun 2015. Menurut Presiden, perubahan itu didasari atas pertimbangan adanya peningkatan kinerja pegawai dan organisasi dalam pelaksanaan reformasi birokrasi di lingkungan Badan Pusat Statistik (BPS).

Sehingga, pemerintah memandang perlu menyesuaikan tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Badan Pusat Statistik. Adapun Perpres yang diteken pada 30 Oktober 2018 lalu itu Pegawai (PNS dan pegawai lainnya) di lingkungan BPS selain diberikan penghasilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, diberikan tunjangan kinerja setiap bulan.

Tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud, tidak diberikan kepada: a. Pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik yang tidak mempunyai jabatan tertentu; b. Pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik yang diberhentikan untuk sementara atau dinonaktifkan; c. Pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik yang diberhentikan dari jabatan organiknya dengan diberikan uang tunggu dan belum diberhentikan sebagai pegawai; d. Pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik yang diberikan cuti di luar tanggungan negara atau dalam bebas tugas untuk menjalani masa persiapan pensiun; dan e. Pegawai di lingkungan Badan Pusat Statistik yang menjadi pegawai pada Badan Layanan Umum yang telah mendapatkan remunerasi.

Tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Presiden ini, yaitu sebesar Rp 33,24 juta untuk kelas jabatan 17 sampai Rp 2,53 juta untuk kelas jabatan 1.

“Tunjangan kinerja bagi Pegawai di Lingkungan Badan Pusat Statistik sebagaimana dimaksud, diberikan terhitung mulai bulan Maret 2018,” bunyi Pasal 5 ayat (1) Perpres ini seperti dikutip dari halaman setkab, Rabu (7/11).

Adapun pajak penghasilan atas tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud, menurut Perpres ini, dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Perpres ini juga menegaskan, ketentuan lebih lanjut mengenai tunjangan kinerja Pegawai di Lingkungan Badan Pusat Statistik diatur dengan Peraturan Badan Pusat Statistik.

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 12 Peraturan Presiden Nomor 99 Tahun 2018, yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada 1 November 2018.

Sumber: nasional.kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WhatsApp WA only